Horizontal List

PM Rui Araujo
Investir no futuro de Timor-Leste
FUTURO
Timor-Leste acolheu a mais recente reunião trilateral da plataforma para o Desenvolvimento Económico Sub-Regional Integrado entre Timor-Leste, Indonésia e Austrália

Ai-han Timor Nian
Ramos-Horta
"Tantangan Timor Leste Makin Berat"
ECONOMIA
"..fo-hanoin ba ukun nain sira nebe tinan tinan truka hela deit ministrus, atu hare ba povu nia moris nebe "kuaze 50%" povu sei moris iha linha pobreza nia laran..."
Australia-Timor Leste
Notre Dame students experience the world and help those in need in Timor-Leste
Empresários - Timor Telecom
Empresários timorenses e fundo das Fiji na corrida pela Timor Telecom
Timor-Leste - BAII
Timor-Leste inicia processo de adesão ao Banco Asiático de Investimento em Infraestruturas
Timor-Leste - Maluku
Maluku kaji kerja sama dengan Timor Leste

domingo, 31 de janeiro de 2016

Timor Leste, Bagaimana Perkembangan Pertaniannya?

Petani Timor Leste
Harianjogja.com, SLEMAN - Distrik Lautem, Timor Leste merupakan daerah subur sehingga berpotensi untuk pengembangan pertanian. Namun produktivitas pertanian belum optimal karena sistem pertanian yang dijalankan masih dilakukan secara tradisional.

Pengembangan pertanian di distrik Lautem pada areal seluas 43. 550 ha untuk budidaya padi dan 70.000 ha untuk tanaman jagung. Sementara produksi yang dihasilkan untuk budidaya padi sebesar 1,5 t ha-1 dan jagung sebesar 0,6 t ha-1.

“Pemanfaatan dan pengelolaan sumber daya alam di Lautem menjadi belum optimal, karenanya perlu dilakukan evaluasi lahan ” kata dosen Universitas Nasional timor Lorosae, Antonio, Joao Da Costa, Senin (11/1/2016) saat ujian terbuka program doktor di Fakultas Pertanian Universitas Gadjah Mada (UGM), seperti dilansir dari rilis yang Harianjogja.com terima

Antonio menyebutkan kesuburan tanah di sub distrik Lautem dan Luro berada pada tingkat sedang (63,6%). Meskipun memiliki kesuburan tanah yang bagus, pengembangan pertanian di wilayah ini masih saja terkendala dengan kondisi fisik lahan yang berupa lereng serta adanya erosi di lahan pertanian.

Dari hasil evaluasi lahan diketahui pertanian padi dan palawija di daerah tersebut berada di luar batas kesesuaian lahan dengan faktor pembatas utama bersifat non-permanen. Untuk meningkatkan potensi pertanian tanaman pangan, Antonio menghimbau pengembangan pertanian ke depan dilakukan dalam satuan lahan yang berada dalam batas kelas kesesuaian lahan.

Satuan lahan Odafuro (SPT 17) dan Suruwaku (SPT 18) diprioritaskan untuk budidaya tanaman padi lahan kering dan palawija. Sementara satuan lahan Atecalmor (SPT 126) untuk budidaya kacang tanah.

“ Sedangkan satuan lahan selain Odafuro, Suruwaku, dan Atecalmor di subdistrik Lautem dan Luro diprioritaskan sebagai areal konservasi karena berada di luar batas kelas kesesuaian lahan untuk tanaman padi dan palwija,” paparnya saat mempertahankan disertasi berjudul “Evaluasi Lahan Sebagai Dasar Pengembangan Pertanian Tanaman Pangan: Kasus di Raumoco Lautem, Timor Leste”.

Antonio menambahkan, untuk perencanaan pertanaman padi dan palawija sebaiknya diprioritaskan di awal masa tanam. Hal ini dikarenakan kebutuhan air tergantung pada ketersediaan air dan membutuhkan irigasi tambahan untuk masa tanam kedua.

“Periode ketersediaan air berlangsung sangat singkat sehingga emerlukan irigasi tambahan dalam rencana pertnamanan dan pola tanam,” terangnya.

Terkait pola tanama, lanjut dia, sistem tumpang sari dianjurkan pada lahan yang luas ataupun per bedengan. DIsamping itu tidak mengabaikan tanaman Mucuna serta penggunaan teknologi dengan permintaan lahan.

Sumber: Harian Jogja
http://m.harianjogja.com